Bentuk Interaksi Dalam Ekosistem

Ekosistem tersusun dari bermacam-macam komponen, baik komponen hidup (biotik) maupun komponen tak hidup (abiotik). Komponen biotik sendiri juga terdiri atas bermacam-macam makhluk hidup diantaranya yaitu monera, protista, fungi, plantae dan animalia. Sedangkan komponen abiotik terdiri atas suhu, cahaya, udara, air, tanah dan bebatuan, kelembapan serta altitude dan latitude. Semua komponen tersebut tidak ada yang bisa berdiri sendiri, semua saling berintereraksi, baik antara komponen biotik dan abiotik, antar komponen biotik maupun antar komponen abiotik. Dalam ekosistem juga terjadi hubungan timbal balik dan saling ketergantungan antara komponen biotik dan komponen abiotik atau dengan lingkungan. Adapun bentuk interaksi dalam ekosistem akan dijelaskan dalam artikel berikut ini.

1. Interaksi antara komponen biotik dan abiotik

Komponen biotik dapat memengaruhi komponen abiotik dalam ekosistem, demikian pula sebaliknya. Sebagai contoh, setiap tumbuhan mengambil air dari lingkungannya (dari dalam tanah), tetapi tumbuhan juga membebaskan air ke lingkungan (ke udara) dalam bentuk uap air. Bersama uap air dari sumber yang lain akan terbentuk awan dan turun sebagai hujan. Akhirnya air meresap ke dalam tanah (kembali lagi ke tanah). Di samping itu, tumbuhan juga mengambil zat hara dari tanah, namun juga mengembalikannya lagi dalam bentuk ranting, dedaunan, dan sisa tumbuhan yang telah lapuk dan mengalami penguraian.

Contoh lainnya yaitu padi selain membutuhkan sinar matahari untuk proses fotosintesis sebagai penghasil sumber makanannya, juga membutuhkan udara sekitar untuk bernapas serta membutuhkan air dan tanah agar dapat tumbuh. Cacing tanah membutuhkan sisa-sisa bahan fragmen (remukan) tanaman padi sebagai makanannya dan membuat lubang tanah sebagai tempat tinggalnya. Setelah cacing tanah mati akan terurai menjadi bahan organik (zat hara) seperti karbon, nitrogen, oksigen, pospor, dan belerang di dalam tanah atau yang terdapat di atmosfer bagi kebutuhan tanaman padi untuk kelangsungan hidupnya.

Dari contoh di atas dapat kita lihat dengan jelas bahwa di antara komponen-komponen abiotik seperti udara, tanah, air, dan cahaya serta komponen-komponen biotik, yaitu tumbuhan dan cacing terjadi interaksi atau hubungan sehingga terjadi saling ketergantungan.

Interaksi antara komponen biotik dan abiotik

Gambar 1 Interaksi antara komponen biotik dan abiotik

Best Hair Cut Salon In Dubai

2. Interaksi antar komponen biotik

Komponen biotik secara timbal balik dapat memengaruhi komponen biotik lainnya. Sebagai contoh dalam peristiwa simbiosis, masing-masing simbion memengaruhi satu sama lain. Seekor lebah menghisap madu dari sekuntum bunga, lebah mendapatkan makanan (berupa madu) dari bunga, namun lebah juga menjadi perantara penyerbukan bunga tersebut. Berdasarkan contoh di atas dapat dilihat bahwa antar komponen dalam ekosistem terjadi hubungan timbal balik. Interaksi antarkomponen biotik dalam ekosistem dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu sebagai berikut :

  • Interaksi intraspesifik
    Interaksi intraspesifik yaitu interaksi antar individu dalam satu spesies. Sebagai contoh misalnya dalam koloni lebah madu (Aphis sp.) atau pada koloni rayap (Termit). Pada masing-masing koloni terdapat pembagian kerja yang sangat rapi antara ratu, prajurit, maupun pekerja. Interaksi pada koloni rayap dan lebah ini lebih bersifat saling membantu dan menguntungkan.
  • Interaksi interspesifik
    Interaksi interspesifik yaitu interaksi antar individu yang berbeda spesies. Interaksi interspesifik dibagi menjadi beberapa bentuk sebagai berikut:
    Predasi: merupakan interaksi antara organisme pemangsa (predator) dengan mangsanya (prey). Contohnya interaksi antara seekor harimau (predator) dengan seekor kijang (prey), interaksi antara kucing dengan tikus.
    Kompetisi: merupakan interaksi antara dua individu (dapat berbeda atau dalam satu spesies) berupa persaingan. Interaksi ini dapat terjadi karena terdapat kepentingan yang sama antar individu yang bersaing (kompetitor). Misalnya persaingan mendapatkan makanan, persaingan mendapatkan daerah/wilayah kekuasaan (dominasi), berebut wilayah mencari makan (feeding ground), berebut tempat tinggal (sarang), berebut pasangan.
    Simbiosis: kehidupan bersama antara dua makhluk hidup atau lebih berbeda spesies dalam hubungan yang erat. Simbiosis mutualisme dibagi lagi menjadi beberapa bentuk yaitu: a.) Simbiosis mutualisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan kedua belah pihak. Contohnya: simbiosis antara bakteri Rhizobium dengan akar tanaman Leguminoceae. Bakteri membantu menambat (fiksasi) nitrogen dari udara untuk kepentingan tumbuhan, tapi bakteri juga memperoleh senyawa organik sebagai sumber makanan dari tanaman Leguminoceae; b.) Simbiosis komensalisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan salah satu pihak, tapi pihak lain tidak dirugikan. Contohnya ikan hiu dengan ikan remora; c.) Simbiosis parasitisme: hubungan simbiotik yang menguntungkan satu pihak dan merugikan pihak lain. Contohnya benalu dengan pohon inang, cacing pita dengan inangnya, cacing hati dengan inangnya.
    Netral: kehidupan bersama antara populasi dua spesies atau lebih dalam satu daerah dan masing-masing populasi tersebut tidak saling mengganggu. Contoh: seekor cacing dengan belalang di sawah.Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk simbiosis antara lebah dengan bunga

Gambar 2 Interaksi antar komponen biotik dalam bentuk simbiosis antara lebah dengan bunga

3. Interaksi antar komponen abiotik

Komponen abiotik dapat memengaruhi komponen abiotik lain secara timbal balik. Sebagai contoh, jika intensitas cahaya matahari yang mengenai suatu perairan meningkat mengakibatkan laju penguapan meningkat. Dari peristiwa tersebut terbentuklah awan yang apabila dalam jumlah banyak dapat menghalangi sinar matahari ke bumi, sehingga intensitas cahaya matahari ke bumi berkurang, di samping juga dapat menyebabkan hujan yang airnya kembali lagi ke perairan.
Jika antar komponen dalam ekosistem terjadi hubungan yang dinamis, perubahan dalam batas-batas tertentu tidak akan menimbulkan gangguan dalam ekosistem tersebut. Ini berarti ekosistem tersebut telah mencapai keseimbangan yang mantap, dengan kata lain telah mencapai kondisi homeostatis. Ekosistem dalam keadaan homeostatis penting untuk dipertahankan, agar keseimbangan ekosistem selalu terjaga dari generasi ke generasi. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh manusia jangan sampai mengganggu keadaan homeostatis tersebut.

 

 

 

 

Sumber:

Ferdinand F, Ariebowo. 2009. Praktis Belajar Biologi 1. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Kistinnah I, Lestari ES. 2006. Biologi Makhluk Hidup dan Lingkungannya. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Subardi, Nuryani, Pramono S. 2009. Biologi 1. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Comments are closed.